Sabtu, 20 Juli 2013

Pengkhianatan Ayam

Pernah ngerasa dikhianati?Rasanya gimana?Sakit? Pasti ya..
Gw juga pernah. Iya sakit. Kesel juga. Marah juga. Kecewa juga.
Tapi gw bukan dikhianati sama pasangan melainkan sama tukang ayam.Tukang jual soto ayam persisnya.Kok bisa?Ya bisa..gini ceritanya...
Dulu,waktu kuliah di Jatinangor.Gw punya sahabat dekat.Namanya Yenni.Gw dan teman-teman yang lain biasa panggil dia Uyen.Eh..gw jadi keingetan mau nulis tentang dia.Ntar deh, next post.Nah jadi gw sama uyen ini penyuka pedas.Bukan sekedar suka kayaknya tapi cinta..mungkin memuja tepatnya.

Nah, di Jatinangor ada sebuah tempat makan soto yang sangat terkenal.Gw tidak menyebutkan namanya untuk menjaga hal-hal yg tidak diinginkan.Tempat makan ini sebut aja Soto B,memang terkenal enak.Tempatnya bersih,pelayannya ramah,pelayanannya cepat,dan terutama sambelnya enak dan pedasnya pas.Pokoknya surga dunia buat gw dan Uyen.Harganya memang sedikit lebih mahal dibanding tempat makan lain,tapi kita rela saja.Buktinya hampir setiap hari gw dan Uyen makan di sana.Entah itu makan pagi,siang,sore,atau malam.Pokoknya sehari sekali itu wajib hukumnya makan di situ.Kalau sehari atau dua hari kita nggak makan di situ,berasa ada yang kurang.Tubuh langsung bereaksi. Lidah langsung ngebayangin kuahnya,sambalnya,empingnya,es mangga potongnya,daging ayamnya yang gede banget...glek..ini gw sambil nulis ngebayangin itu semua dan nelen ludah.Untung lagi nggak puasa.

Intinya..itu tempat makan juara dunia deh buat gw sama Uyen.Soto itu udah sejajar sama ngisi KRS pentingnya.

Nah lalu..beberapa tahun yang lalu gw lulus dari Unpad.Tahun 2009 tepatnya.Otomatis gw harus meninggalkan Jatinangor.Otomatis gw nggak bisa makan soto itu lagi tiap hari.Apalagi gw akhirnya dapet kerjaan di Jakarta.Makin jauh deh dari Soto B tersebut.Tapi bukan berarti gw rela begitu saja berpisah dari soto itu,sesekali saat libur kerja,gw ke Jatinangor buat ketemu temen-temen yang belum lulus,ngobrol-ngobrol,dan ya pastinya makan di Soto B.Uyen juga gitu walaupun nggak sama-sama ke sananya, tapi disempatin juga kayaknya beberapa kali untuk makan di sana. Bahkan, ada temen gw yang ekstrim.Dia juga kerja di Jakarta dan dia suatu hari pernah tuh pengen banget Soto B. Akhirnya dia nekat langsung ke Jatinangor hanya untuk makan di soto B terus pulang lagi ke Jakarta.Sadis..



Setelah kesibukan kerjaan menyita waktu,gw sudah nggak pernah lagi ke Jatinangor.Apalagi setelah gw nikah.Bener-bener nggak ada waktunya.Sampai suatu hari,datanglah kabar nggak enak dari temen gw yang ekstrim tadi.Dia bilang kalau soto B sekarang sudah tutup karena ketahuan kalau ayamnya menggunakan ayam tiren.Tahu ayam tiren kan?Nih kalau belum tau baca di sini.

My God!!Kaget sekaget-kagetnya dong.Itu udah kayak makanan pokok buat gw dulu di Jatinangor.Gw nggak terima.Gw pun cari tahu.Setelah searching kesana kemari, dapatlah gw cerita kalau berita itu bermula dari liputan di reportase tentang soto terkenal di Jatingor. Nama tempat memang disamarkan tapi orang-orang pada "ngeh" kalau ciri-ciri lokasinya sih Soto B banget.Denger-denger juga sampai ada police line segala di sana.Gara-gara itu semua they closed

Sampai sekarang gw nggak tahu kepastian berita ini,makanya gw nggak cantumin nama asli tempatnya di post ini karena gw nggak nonton sendiri reportasenya.Cuma sebatas katanya..denger-denger..kayaknya...tapi banyak juga yang meyakinkan gw akan kebenaran berita itu.

Shock?Pastilah.Gila ya..ngebayangin udah berapa kilo ayam tiren yang keluar masuk sistem pencernaan gw.Selain itu gw sakit hati banget sama yang punya.Gw merasa dikhianati.Padahal gw udah percaya untuk rajin makan di situ salah satunya ya karena bersih,eh..malah dikasih makanan kotor.Lebih dari itu,karena gw sering banget makan di situ,ada semacam kedekatan batin gitu dengan pelayan-pelayan di sana.Buktinya kalau gw sama Uyen masuk,tempat sambal yg isinya tinggal sedikit langsung diisi penuh (perasaan gw doang sih...).Belum lagi dulu gw dan Uyen pernah ketinggalan selembar foto yang isinya gaya-gaya alay kita berdua,terus para pelayan di sana dengan baik hati nyimpen foto itu buat dikasih ke kita lagi. Saat mereka nyerahin lagi foto itu ke kita, mereka pasti setengah mati nahan ketawa tapi dengan baik hatinya mereka pasang tampang "kita-nggak-liat-apa-apa".Walau gw tahu mereka pasti mau ngakak.Dan setelah semua yang sudah terjalin bertahun-tahun gitu kok bisa-bisanya mereka mengkhianati kepercayaan gw dan Uyen dengan ngasih kita ayam tiren. Kecewa berat.
Lepas dari itu semua, gw yakin pasti ada hikmah di setiap kejadian. Gw cuma mau berpikir positif aja. At least, karena kejadian ini gw jadi tau rasanya ayam tiren, dan ternyata ayam tiren enak saudara-saudara..Selain itu, kalau suatu saat soto B itu buka lagi tapi udah tobat dan nggak pakai ayam tiren lagi, gw tetap mau kok makan di sana. Ya..gw itu pemaaf kok.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar