Selasa, 14 Februari 2017

#Misi21 Day 4 : Tidak Makan di Atas Jam 6 Malam

Gambar dari sini

Soal misi ini, saya teringat teman saya sewaktu kuliah dulu. Namanya Egi. Dia selalu complain tentang kebiasaan makan saya dan Uyen yang dinilai tidak beradab. Hahaha...Bayangkan saja, jadwal makan kami acak-acakan, mirip dengan jadwal tidur kami, mirip dengan kamar kosan kami, mirip juga dengan kehidupan percintaan kami...#eh


Waktu itu sedang ngetren Friendster. Tapi wifi masih sangat jarang. Leptop pun saat itu belum pegang. Masih pakai PC yang monitornya ndak flat. Saya dan Uyen ikut-ikutan demam Friendster. Waktu itu juga ada socmed hi5, live connector, dll. Kami jadi kecanduan ke warnet. Chatting, kirim testimonial, hingga scan foto untuk dipasang di friendster. Warnet di masa itu juga penuh terus, jadi kadang harus masuk waiting list cukup lama untuk mendapat tempat. Tapi entah kenapa, dulu kami begitu sabar. Pulang dari warnet bisa jam 2-3 subuh. Lalu saya dan Uyen biasanya langsung ngemil nasi padang. Itu terjadi selama berbulan-bulan.

Egilah yang selalu miris dan cerewet dengan gaya hidup begadang dan makan sesuka hati kami. Wajar dia cerewet begitu karena Egi punya hidup yang sangat teratur. Dia tidak pernah makan di atas jam 6 sore. Sementara kami, jam 6 sore masih asik ngegames sambil berunding mau makan apa nanti malam. Saking teraturnya Egi, saat dulu kami main truth or dare di rumah Uyen, karena tidak mau menjawab jujur, dia mendapat tantangan untuk makan wafer coklat satu toples. Dan dia panik. Untung ada teman dekat yang waktu itu mau bantuin Egi.

Nah, misi ini berhasil. Pulang kerja, saya langsung makan, itu sekitar jam 5-an sore. Omanya Zahir masak ikan mas kuah kuning. Godaan berat kalau sampai tidak makan. Lalu, solat dan bersiap-siap ke rumah eyangnya Zahir untuk menginap karena sudah 2 minggu tidak ke sana. Sampai rumah eyangnya Zahir sekitar jam 7 malam. Ada sepiring sayur santan, bakso dan ikan goreng yang terbang dari piring ke pikiran saya. Zahir minta makan, saya harus kuat!! Biasanya sambil menyuapi Zahir, tangan saya ikut-ikutan ngemil, tapi kali ini demi #Misi21 tidak saya lakukan. Semoga besok pagi semua makanan itu masih tersaji di meja makan. #ngarepmakanansisa

Apa sih yang saya harapkan dari #Misi21 ini? Jelas bukan soal kurus. Karena makan malam di atas jam 6 itu bukanlah penyebab gemuk. Banyak faktor yang terlibat untuk menjadi gemuk. Kalau makannya porsi besar, tidak sesuai dengan energi yang dikeluarkan, langsung tidur, makan siang pun bisa bikin gemuk. Mungkin mitos itu muncul karena malam hari tidak terlalu banyak aktivitas yang dilakukan. Padahal, tidur pun metabolisme tubuh tetap bekerja. Daripada saya sok tahu, saya kutip sedikit kata-katanya ahli gizi Anna Rossinoff, RD

"Daripada berpikir tentang menghindari makan pada malam hari, lebih baik fokus pada pemilihan makanan yang sehat dan berkalori rendah tetapi mengenyangkan,"

Oiya, saya sempat nemu tips sedikit kalau suka kelaparan, coba minum dulu. Biasanya rasa haus itu suka menipu dengan wujud rasa lapar. Kok gitu ya? Apa si rasa haus ini nggak pede dengan bentuk tubuhnya? *ngok* Tapi bener juga sih, kalau pas puasa, kayaknya lapar banget dan semua makanan mau dibeli. Pas adzan maghrib, baru minum air segelas aja, udah males makan ini itu.

Jadi, #Misi21 kali ini disponsori oleh saya yang bingung mau ngapain dan akhirnya penasaran mau ngerasain jadi Egi. Receh ya. Makasih.

14 komentar:

  1. Kalo saya sih kebiasaan kalo sdh malem, rasa laper saya kalah sama rasa kantuk. Jadi beberapa kali (terakhir kmaren) saya milih tidur daripada harus jalan ke depan gang nyari makan malem. Trus akhirnya paginya, biasanya di atas jam 9-10 jd aja menu makan gabungan: makan malem yg tertunda, sarapan merangkap makan siang. Simpel sekali kan? 😐

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya malah rasa kantuk suka kalah sama rasa laper. Akhirnya ngubek-ngubek kulkas atau masak mie instan. Bahaya banget, kan hehehe

      Hapus
  2. Ya ampun bahas internetan jaman kuliah aku jadi teringat dulu suka nebeng wifi di lobby kampus sampe malem jugak wkwk... Tp paling malem jam 1-an kayaknya, itu juga sempat diusirin sama Dosen Anatomi yg (entah ada keperluan apa) lewat di situ malam2 XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya, dulu juga pada ke kampus malem2 buat wifian, Tan. Aku males karena jalannya jauh, kalau warnet tinggal koprol ahaha...Btw, itu yang muncul malem-malem beneran dosen anatomi kamu, Tan >,<

      Hapus
  3. Untuk tidak makan di atas jam 6 malam ini buatku rada susah. Pola makanku juga masih berantakan beudh. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga. Itu aja maksain banget hehe...malem-malem itu banyak godaan makanan :(

      Hapus
  4. lah anak kost'an kaya saya mah makannya malah diatas jam 6 malam terus mbak XD

    saya demam friendster itu jaman sma kelas 10-an hehehe, terus bisa online pake hp nokia sampe berjam-jam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, saya friendsterannya di warnet karena hp saya belum bisa internetan. Hahaha..Kalau anak kos, mau nggak mau pasti makannya malem ya karena mager..

      Hapus
  5. Dan yeah makan malam sebelum magrib lagi cuba aku terapin pula walau kadang cheating pas malem2 lapereh malah ngeindomie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indomie itu adalah godaan beraaaat..hehehe

      Hapus
  6. Saya juga lagi berusaha untuk tidak makan malam. Sering makan malam makin gembul nih perut, hehehe...

    Ada teman kerja yang makan malam tapi perutnya segitu-segitu aja, heran deh saya. Tapi makan malamnya gak berlebihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin habis makan malam dia langsung lari keliling stadion, Mas jadi ya gitu. Perutnya masih flat..

      Hapus
  7. mmmm.... semenjak... mmm... aduh susah, pokoknya makan aku juga berantakan! sekarang kalo makannya kemaleman, aku akalin, sepiring berdua si bocil. hahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bocil makannya nggak banyak, Lu. Yang sering terjadi adalah, aku udah makan, nyuapin bocil, lalu bocil makannya nggak abis, dan aku makan lagi.. hufffft...

      Hapus