Selasa, 26 Februari 2019

Tentang One Month After

Gambar dari sini

Saya sebulan ini merasa punya utang karena belum juga mendokumentasikan melalui blog tentang detik-detik kehadiran anak kedua saya. Postingan tentang itu akan saya tulis di postingan berikutnya mungkin. Jujur semenjak melahirkan, saya merasa kehilangan keseimbangan. Semangat untuk menulis terasa hilang, juga semangat untuk berinteraksi, dan membereskan banyak target dan pekerjaan. Padahal menyambut kelahiran kali ini sudah saya siapkan matang-matang. Mulai dari fisik, mental, termasuk di dalamnya adalah kelapangan hati, pilihan-pilihan, dan konsekuensi. Tapi tetap, tidak membuat saya merasa siap segalanya. 


Sebulan ini saya sangat tidak produktif dalam hal menata kehidupan yang terkait dengan saya pribadi. Di luar itu, saya cukup keras kepala untuk berjuang menjadi ibu ASI bagi Inaranti. Saya cukup keras kepala untuk menjadi ibu yang berusaha tetap memberikan perhatian yang sama bagi Zahir, dan juga berusaha menjadi istri yang tidak menyebalkan karena kelelahan bagi Om Taurus. Semua tampak baik-baik saja. Kecuali diri saya. Saya tidak bisa menentukan prioritas, mengatur waktu, menyisihkan kesenangan untuk diri saya sendiri. Me time saya hanya social media dan drama korea. Itu madu dan racun ternyata. 

Saya menyadari bahwa saya harus mulai menata hari. Saya harus konsisten untuk menciptakan rutinitas karena sepertinya itu yang saya butuhkan sekarang. Setiap hari itu yang selalu saya katakan. Menciptakan target-target bagi diri saya sendiri. Suatu waktu saya menargetkan mandi pukul 4 pagi. Untuk apa? Agar terbiasa nanti saat bekerja. Target terpenuhi untuk satu hari. Besoknya saya kembali mengulang kebebasan yang sama, yang benar-benar menggelisahkan. Di lain waktu, saya menargetkan untuk tidur lebih cepat, tidur saat Inaranti tidur agar tidak benar-benar kelelahan tapi lagi-lagi hanya bertahan selama satu hari. Besok-besoknya adalah excuse dan kompromi terhadap pilihan saya untuk kembali begadang. Dan saya kembali mengulang lingkaran setan kemalasan yang saya ciptakan sendiri. 

Bagi sebagian orang mungkin ini adalah hal-hal kecil yang harusnya dinikmati saja, tapi bagi saya, hal-hal seperti ini membuat frustasi. Tidak bisa menciptakan rutinitas positif, tidak memiliki pencapaian, tidak mampu membuat prioritas seperti yang biasa saya lakukan. It's killing me. Saya butuh sujud, butuh mengadu, dan menangis. Tapi masih dalam masa nifas. Mungkin itu juga salah satu penyebabnya, karena saya merasa tidak cukup dekat untuk bisa berpegangan dengan sesuatu yang Maha Kuat dan Maha Besar.

Masih ada dua bulan lagi sebelum saya masuk kerja. Saya benar-benar harus merapikan hidup karena 1 bulan ini tidak menghasilkan apa-apa selain mood yang naik turun dan hari yang terus berubah tanpa saya menyadari bedanya karena semua terasa sama saja. Ada DL tulisan yang harus saya serahkan kepada editor, ada tanggung jawab pekerjaan yang harus saya selesaikan, ada Inaranti, Zahir, dan Om Taurus yang membutuhkan saya yang bahagia dan sudah berdamai dengan diri sendiri. Saya harus membereskan semua kesedihan.

2 komentar:

  1. TanGi pasti bisa, insyaAllah... Take your time, Tan, and you'll see how resilient you are ����

    BalasHapus
  2. Semangat, Mbak Anggiiii... Kalau mau main, aku siap lho menemani. 😁

    BalasHapus